Sunday, May 21, 2017

#ceritadoktergigimuda2

Tuh kan, pengen tiap hari cerita dan review semua kejadian yang dialami selama koas di RSGM tapi ngga sempet. Iya, se ngga sempet itu. Karena pagi jam 8 udah berangkat (itu pun sering mepet dan kadang telat) terus sore pulang jam 3, mandi, malem kalo ngga belajar ya tidur.

Singkat cerita, stase Periodonsia Fira selesai di tanggal 12 Mei 2017.
Alhamdulillah sebelum keluar, sudah menyelesaikan requirements dan ujian profesi, kurang bikin laporan asisten operasi aja.

Ada cerita menarik di akhir stase ini.
Waktu itu, Fira belum dapet pasien splinting. Terus karena ngga punya pasien, jadi ikut daftar buat terima pasien dari kamar terima alias pendaftaran. Pagi-pagi Fira udah nulis di kertas dan yakin banget kalo nama Fira di urutan nomer 1.

Ngga lama, kertas antriannya udah mulai keisi. Eh tapi ada yang aneh.
Ada nama lain di atas nama Fira. Padahal inget banget tadi pagi itu ngga ada nama siapa-siapa dan Fira nulis yang pertama! Rasanya cuma bisa ngelus dada, sabar, dan positif thinking aja. Bahkan itu temen Fira 1 kelompok sendiri. Ngga tau yang nulis nama dia siapa disitu, tapi... Yaudahlah ngga usah diperbesar. Kalo rezeki kan ngga ke mana.

Hari itu, alhamdulillah dapet kesempatan buat ikut sholat dzuhur berjamaah dan sempet buat sholat sunnah qobliyah dulu, karena biasanya ngga pernah sempet kalo misalnya ada pasien atau ada diskusi. Ada harapan dan rasa syukur yang tidak seperti biasanya terselip dalam lantunan doa siang itu.

Balik-balik dari mushola, eh dikasih pasien! Ada pasiennya mahasiswa PPDGS (prog. pend. dokter gigi spesialis) minta di scaling (dibersihkan karang giginya). Pas dilakukan pemeriksaan keseluruhan, giginya ngga ada goyang. Setelah scaling selesai, eh kok ada yang goyang!

Karena emang gitu. Biasanya kalo karang giginya tebal itu setelah dibersihkan, giginya bisa jadi goyang, soalnya selama ini istilahnya yang nyangga giginya itu karang giginya gitu. Padahal, keberadaan karang gigi itu ngga baik, makanya karang gigi itu harus segera dibersihkan dengan scaling di dokter gigi karena memang ngga bisa dibersihkan dengan sikat gigi aja, sebelum karang giginya tebal dan merusak gigi sampe bikin goyang..

Intinya. Akhirnya Fira dapet pasien splinting :')
Sementara temen yang namanya mendahului Fira itu, belum dapet rezeki dapat pasien splinting, dan sedikit mengalami masalah di stase perio sampe yaa sedikit hopeless juga, dengan targetnya ngejar pengen ikut ujian profesi pun akhirnya ngga nutut. Tapi alhamdulillah di akhir-akhir dapet pasien juga, walaupun ngga bisa ujian bareng sama Fira dan ujiannya nanti pas semua puteran udah selesai di masa putih.

Pelajarannya adalah semua orang punya waktu nya masing-masing. Semua sudah ditentukan oleh Allah. Tidak boleh menyalahkan siapa-siapa karena semua yang terjadi adalah atas kehendak Allah.
Paling penting : Hargai hak sesama manusia sebaik mungkin dan jangan sikut temen!

Stase Periodonsia done.
Mari memulai hari baru.

Sekarang Fira sudah masuk stase baru dan sudah dapat 1 minggu.

Memulai stase Oral Medicine (Ilmu Penyakit Mulut) di tanggal 15 Mei 2017.
Seminggu masuk sana, kamar kosan berantakan banget, ngga pernah sempet beresin. Kerjaan begadang tapi kok ya ngga mudeng-mudeng kalo belajar. Sedih rasanya.
Apalagi tiap kakak kelas yang tanya kemarin masuk stase apa dan sekarang di mana selalu bilang,
"kamu kok keluar kandang singa masuk kandang harimau, Fir.."

Hopeless euy.
I need to be lucky and cleverness so bad. Isinya emang selalu belajar katanya, tiada hari tanpa penderitaan harus belajar karena selalu diskusi dan pertanyaannya ngga pernah gampang. Tiap majuin pasien harus hafal lesi-lesi non terapi di pasien dan menyebutkan deskripsinya sebanyak 9 poin, lesi non terapinya ada 20.

Istighfar dulu, baru bismillah.

Sekarang nyarinya pasien sariawan gede, atau permasalahan yang berkaitan sama bibir, lidah, dan mukosa pipi. Jadi yang wilayah Surabaya kalo ada yang sariawan langsung bilang Fira, ya!

No comments:

Post a Comment